08 February, 2016

SBMPTN & Segala Cengkuneknya

Oke jadi post-an sebelumnya yang mengatakan "bakalan lebih sering nulis" adalah semacam bullshit. Daaan karna kebetulan masih liburan, post ini dan selanjutnya akan rewind to couple months behind!

As you know, dulu saya SMA di SMA Sutomo 1 Medan. Belom tau? Ini dikasih tau.
Kalo boleh sombong, kata olang-olang itu sekolah oke punya! Sekolah dengan mayoritas etnis Tionghoa tersebut tidak jarang mendapat prestasi di bidang akademik maupun non-akademik. Tapi tidak dengan saya....Oh God, survive di sana aja bersyukur sekali hahahah.....ini serius. Meskipun sekolah tersebut terdengar mengerikan (memang mengerikan), sekolah tersebut berhasil mengisi otak saya tidak hanya dengan ilmu ecek-ecek. Ga salah jadi SMA favorit uhuuy~~ #SutomoPride #ImAProudAlumnus #BerhasilLulusDenganNilaiRaporCemerlang

Karna dari pertama masuk sekolah saya dan angkatan 2012 lainnya sudah diperingatkan untuk tidak berharap pada SNMPTN di masa yang akan datang, saya gak ngarep SNMPTN sama sekali. Cuma anak Sutomo yang ngerti kenapa. :') . Yak, trus saya gak lulus SNMPTN hmm sudah kuduga, Fyi, satu angkatan saya kira-kira ada 1000 orang, yang lulus SNMPTN cuma 40an. Mostly lulus di ITB. Trus ga diambil karna cuma iseng. Trus mereka lanjut kuliah ke luar negri. Sekali lagi, cuma anak Sutomo yang mengerti kenapa. :')
Trus saya yang sudah berjuang untuk SBMPTN sejak kelas 2 SMA, tetap melanjutkan perjuangan saya. Awal bulan Februari/Maret gitu alhamdulillah saya lulus di Telkom University jurusan Ilmu Komunikasi, waktu itu coba ikut testnya buat cadangan. Tapi ambisinya waktu itu Universitas Indonesia. Cuma itu. Harus itu. Kemudian Tuhan berkata lain....

Saya masih inget waktu itu tanggal 9 Juli 2015, bulan ramadhan. Hari pengumuman hasil SBMPTN. Menurut websitenya hasilnya bakalan diumumin jam 17.00, pas itu saya lagi di rumah abang di Bekasi. Yak hari itu saya berusaha santai, pura-pura lupa kalo hasilnya bakalan diumumin hari itu (tapi tetep aja inget) dan mencoba untuk lebih fokus nungguin waktu bedug daripada nungguin hasil SBMPTN yang guvve yakin bakalan maintenance server-nya kalo dibuka tepat jam 17.00 fufufu.

Detik-detik pengumuman, manusia-manusia di segala macem sosmed mulai riweuh. Ada yang sok ngelawak padahal udah mau mati karna jantungan, ada yang nyebar-nyebar kalimat bijak kayak "Apapun hasilnya kita sudah berusaha semaksimal mungkin :')", ada yang panik setengah mampus dan menyebarkan bad vibes nya kemana-mana. Macem-macem. Saya kategori yang mana? Kategori ngebalesin chat dengan gak nyante > "IH IYA MATILAH AKU CEMANA INI HAHAHAH ADUH TAKUT KALI AKU YA ALLAH BACA AL QUR'AN DULU LAH AKU".
Dan saya beneran baca Qur'an. Pas lagi baca Qur'an kakak dan abang saya ngomong "Udahlah Bel, udah telat buat tobat. Gapapa do kalo ga lulus hahahahah", mereka memang kakak-kakak biadab.

Pukul 16.56. Saya berhenti ngaji sebentar dan idupin hape. Sepi. Kayaknya lagi pada siap-siap ngerefresh websitenya wkwk.
Pukul 17.30. Udah mau buka puasa, saya tetep mboh buka websitenya. Temen-temen udah pada liat hasil kelulusannya. Trus gue maksa sahabat gue buat buka duluan punya dia, ternyata doi sama-sama mau buka abis maghrib wkwkwk. Trus tiba-tiba salah seorang temen nelpon dan nangis-nangis kejer....doi termasuk anak yang ambis les dari jam 7 pagi sampe 10 malem dan semua orang yakin dia pasti lulus, tapi ternyata engga. LAH GUE MAKIN PANIK DONG DIA NANGIS-NANGIS, GATAU MAU NGOMONG APAAN ORANG BELOM LIAT.
Pukul 17.51. Buka puasa. Saya inget cuma minum air puth setengah gelas trus langsung buru-buru shalat maghrib. Shalatnya khusuk banget trus berdoa "Ya Allah kalo memang rezeki saya di ada di salah satu universitas yang saya pilih, mudahkanlah. Saya berjanji tidak akan menyia-nyiakannya dan akan selalu ingat niat saya" HAHAHAHA (( kemudian lupa niatnya setelah kuliah ))
Pukul 18.10. Gue duduk di sofa bareng kakak trus doi nanya gimana hasilnya, gue bilang belom berani buka. Doi nawarin dia aja yang liat, kalo misalnya lulus dia diem aja dan kalo ga lulus doi juga diem aja. Tapi ku tak mempercayainya. Jadilah quwh langsung memberanikan diri masuk ke website SBMPTN dari hape. Saya degdeg an bukan main. Komat kamit baca bismillah  dan tanpa diduga loadingnya cepet banget. Ntabh. Makin dagdigdug. Trus saya merem-merem mau ngeliat layar hape.

Dan....
Pukul 18.15

Indera gue yang sangat tajam ini langsung tau kalo gue berhasil. Langsung kebaca "ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS PADJADJARAN". Refleks hape gue lempar dan gue langsung meluk si kakak dan ngomong sambil nangis "AAA AKU LULUS DI UNPAADD" trus doi juga ikut kegirangan padahal awalnya kaget. Hiks :')

Abis itu langsung capture kelulusan, telpon mama, mama gak percaya. Fyi lagi, sebagai penyandang gelar anak bontot selama 14 tahun, saya selalu dianggep hidupnya paling tiada masalah dan dianggep paling bloon. Pokoknya gapapa kalo bloon. Gelar anak bontot hilang setelah adik gue lahir, dan saya tetep dianggep bloon. Hidup memang kadang tak adil.
Back to the topic, saya setengah mati ngeyakinin mama kalo beneran lulus dan langsung kirim screenshotnya ke mama. Gue dituduh ngedit foto. HAHAHAH gadeng doi langsung percaya dan bilang "Alhamdulillaaaah ternyata anak mama pinter juga, pura-pura bodoh aja selama ini" 
....................
Antara bahagia dan kesal mendengarnya :')

Saya ga lulus di tujuan pertama, di Universitas Indonesia. Saya ga sedih sama sekali, karna saya tau kalau itu adalah jalan terbaik dari Allah dan rejeki saya Inshaa Allah emang ada di tanah Padjadjaran. Saya bersyukur bukan main (( sampe lupa kalo belom makan apa-apa sampe jam setengah 10 karna sibuk balesin congrats. Eak metyaw )). Saya bangga ternyata usaha saya selama ini membuahkan sebuah hasil, jatuh bangun sakit sehat laper galak kenyang bego, saya akhirnya bisa membanggakan kedua orangtua saya saat itu. 
Jadilah seperti saya. :')

Buat kalian yang akan menghadapi SBMPTN atau segala ujian untuk masuk perguruan tinggi kelak, gue punya beberapa tips:
1. Yakinlah kalo pelajaran yang sedang kalian pelajari itu gampang, cuma diulang-ulang doang. Gada soal yang sulit. Tanamkan mindset itu! Otak manusia tidak mungkin tidak mampu!
2. Percuma kalo kalian mati-matian belajar dari subuh sampe subuh lagi, tapi kalian ga direstui sama orangtua kalian. Karna apapun yang kita lakukan itu akan menjadi berkah kalau diiringi doa dari orangtua, Ibu apalagi. Camkan itu. Ampuh ini. Gue lulus SBMPTN bukan karna pinter, tapi karna tiap hari minta didoain sama mama biar dikasih rejeki yang terbaik fufufu~
3. GA USAH KEBANYAKAN QUOTES. GA NGARUH. GA USAH PASANG QUOTES SOK IYE DI IG/PATH/LINE. Boleh ada kalimat motivasi, cari yang bener-bener memotivasi kalian, tempel di dinding kamar gausah disebar-sebar hhhh. Kalimat motivasi gue waktu itu "Jika tidak ada bahu untuk bersandar, selalu ada lantai untuk bersujud". Kalimat tersebut selalu bisa menenangkan saya dikala mulai putus asa dan kehilangan arah. Eaeaea. 
4. Inget tujuan kuliah bukan buat gengsi-gengsian. Pilihlah jurusan yang kalian mau, masalah universitas, semua univ bagus kok  mau negri ato swasta! Tergantung elonya aja gimana pas kuliah~
5. Bikin playlist lagu yang bisa membangkitkan semangat. Nih direkomendasiin, The Trees & The Wild - Fight For The Future sama Jason Mraz - Make It Mine sama John Mayer - No Such Thing. Dulu setiap jalan ke sekolah selalu denger itu hueheheh. 

Kira-kira syudah cukup soal SBMPTN saya, maafin kalo tipsnya sok ide dan banyak yang ngawur. Kalo mau tanya-tanya boleh kok, tapi apalah aku ini hanya seonggok daging berotak yang sok tau. Semangat buat yang mau menghadapi test masuk universitas, may the force be with you! xx

No comments:

Post a Comment