31 August, 2014

I Hate To Wait

I hate to wait. I hate waiting. Yup.
Saya rasa semua orang benci dengan yg namanya nunggu. Ya gak? Ya dong.
Kalo saya sih fine-fine aja dengan yg namanya menunggu. Nungguin orang ketika lagi janjian hangout bareng, nungguin nilai tabulasi keluar {nilai nya sudah keluar kemarin saudara-saudara}, dan segala macam menunggu. Tapi, ketika lo disuruh menunggu seseorang selama berjam-jam untuk hal yg tidak pasti, and absolutely doing nothing while you're waiting....

Rasanya pengen guling-guling di halaman sekolah.

Semua ini berawal ketika kemarin saya ada ekskul wajib di sekolah, yg seharusnya hari Sabtu pulang jam 12.10 jadi pulang jam 13.30. Merepotkan memang, hae. Setelah selesai ekskul kan harusnya pulang tuh, tapi pas itu saya harus nungguin seseorang (sebut saja inisialnya, Y) yg ada ekskul lain juga setelah ekskul wajib tadi. Kata si Y ini sih bentar aja ekskulnya, paling setengah jam an. Jadilah saya nungguin dia.
20 menit pertama saya masih seneng" aja di sekolah, karna sekolahan masih rame dan temen saya masih banyak yg di sekolah. Kemudian saya mulai laper, tapi apa daya, makanan di kantin udah habis semua heum. 30 menit berlalu....
Si Y seakan-akan lupa kalau gw ada men. Gak ada. Gw terlupakan. Sakitnya dimanaaaahhh?! T_T

Singkat cerita, saya nungguin si Y lebih dari setengah jam dengan bodoh. Sendirian. Muterin sekolah dengan gak jelasnya. Kelaperan.
Yg ada di pikiran saya ketika itu adalah: "Kalo aja tadi gw pulang duluan aja pasti sekarang gw udah makan enak dan tidur siang kemudian belajar dengan perasaan yg bahagia ((eaaa))"
Kemudian saya carilah kegiatan apa yg bisa saya lakukan untuk membunuh waktu. Sembari menunggu si Y yg udah selesai ekskulnya tapi malah nongki" dulu dengan temennya. Liat sana sini, batre hape udh lowbat, ngubek-ngubek tas, dan akhirnya saya memutuskan untuk ngerjain soal" SBMPTN yg ternyata ada di tas saya. Pinter. Kenapa saya gak sadar daritadi kalo saya ada ngebawa benda keramat ini. Hae.
Setelah ngerjain beberapa mata pelajaran {cuma berapa nomor pun} akhirnya si Y selesai dengan segala cengkuneknya. Terima Kasih Yaa Raab.
Dengan hati seperempat gondok saya dan si Y pun pulang. Tambah gondok pas dengerin si Y nyanyi" di jalan pulang. Ya sudahlah. Intinya sih gw mau berbagi pengalaman gondok gw muahahahah gadeng.
Intinya sih, kita harus bisa membuat keputusan dengan bijak (?) buat apa menunggu hal yg gak pasti kalo misalnya lo bisa ngelakuin banyaaak hal berguna ketika lo sedang menunggu hal yg gak  pasti tersebut. Ya kan? Iya lah. Bayangkan betapa banyak hal yg menguntungkan {bagi gw} ketika gw nungguin temen gw tersebut. Mendingan gw pulang aja. Tapi penyesalan emang selalu datang belakangan, kalo di awal namanya pendaftaran. Gak lagi deh nunggu-nunggu gitu. Oke sip.

No comments:

Post a Comment